Cara Sukses Wawancara Kerja

Cara Sukses Wawancara Kerja
Sebuah penelitian yang dilakukan UCLA mengungkapkan bahwa lebih dari 55 persen komunikasi berasal dari bahasa tubuh, dan hanya 7 persen saja yang berasal dari kata-kata?

Terkejut dengan fakta yang Cosmo berikan di atas? Bayangkan betapa banyak hal yang terungkapkan mengenai diri sendiri bahkan saat Anda tak menyadarinya sama sekali.

Atau sebaliknya, bayangkan betapa sia-sianya ratusan kata-kata yang Anda ucapkan tanpa didukung oleh bahasa tubuh yang sesuai.

Oleh karena itu, berikut beberapa rahasia bahasa tubuh yang mungkin bisa membantu untuk menghadapi wawancara kerja, memuluskan langkah ke jenjang karier berikutnya, hingga kesuksesan di kehidupan sosial.

Saat Wawancara Kerja
Perhatikan baik-baik bahasa tubuh Anda agar memberikan kesan yang impresif selama wawancara berlangsung.
1. Jabat tangan. Semua orang tahu bahwa jabat tangan adalah elemen penting dalam menciptakan kesan pertama. Berikan jabatan yang tegas dan kuat untuk menunjukkan bahwa Anda yakin dan percaya diri.

2. Duduk atau berdiri dengan kaki terbuka lebar. Memang sih, posisi ini tak memberi kesan defensif, tapi sebaliknya Anda terlihat terlalu percaya diri. And that's not good either.

3. Jangan menyilangkan lengan dan kaki. Posisi tubuh seperti itu menunjukkan posisi defensif. Pastinya bukan kesan yang ingin Anda berikan kepada calon bos kan, dear?


4. Kursi putar. Jika kebetulan duduk di kursi yang bisa berputar, pastikan bahwa Anda tidak memainkannya ke kiri dan ke kanan. Selain distracting, aktivitas itu juga menunjukkan bahwa Anda sebenarnya sedang nervous.

5. Nada suara. Perhatikan kualitas nada suara Anda. Jangan sampai terdengar monoton, atau terlalu ekstrem dan annoying. Sembunyikan kegelisahan Anda agar suara terdengar meyakinkan dan tenang. Tip paling mudah: hirup napas dalam-dalam sebelum mulai bicara.

6. Pastikan tangan dan kaki Anda tetap relaks. Gerakan tangan dan kaki yang berlebihan bisa memberikan tanda bahwa Anda sedang gelisah dan deg-degan. Coba letakkan tangan di atas pangkuan agar lebih relaks, dan cegah agar kaki tidak banyak bergerak.

7. Telapak tangan menghadap ke atas. Gestur sederhana seperti ini memiliki makna yang cukup dalam, lho. Tandanya, Anda adalah orang yang friendly dan terbuka. Sebaliknya, telapak tangan yang menghadap bawah mengatakan bahwa Anda memiliki sifat dominan atau agresif.

8. Mata fokus. Memicingkan mata sambil melihat-lihat sekeliling ruangan memberi kesan pada pewawancara bahwa Anda tidak jujur, atau sama sekali tak nyaman.

9. Awasi juga bahasa tubuh si pewawancara. Yap, Anda pun harus bisa membaca bahasa tubuh orang yang mewawancarai Anda. Dengan begitu, Anda bisa tahu apakah sebetulnya ia benar-benar tertarik atau tidak. Lalu, Anda tinggal menyesuaikan diri.

10. Aktif menyimak. Dengar baik-baik apa yang disampaikan pewawancara. Buat kontak mata, anggukkan kepala saat ia berbicara, dan sesekali ucapkan kata-kata singkat, seperti "ya" atau "I see" meskipun mungkin Anda tak paham benar dengan apa yang disampaikannya.
Previous
Next Post »